Tawaran Couple Ticket IMKK Untuk Anda! Baca Kisah Puan Hamidah Dan Suaminya Mengharungi Kesusahan Bersama-Sama Sehingga Berjaya Bina Bisnes.

oleh Team Richworks pada 03 September 2018

Kami nak berikan anda tawaran khas untuk anda hadir bersama insan tersayang ke IMKK November 2018.  Tapi sebelum tu, anda baca dulu kisah ini. Bukan mudah wanita berniqab ini nak bina bisnes di Singapura….tapi siapa kata mustahil? Ini buktinya….

Kat Singapura, bukan mudah nak berniaga macam kita kat Malaysia.  Hari ni bukak meja pasang payung tepi jalan, jual nasi lemak dan goreng pisang. Esok lusa, bila dah kaya sikit tutup bisnes. Bila nak cari duit lebih, buka bisnes semula…mudah je kan?

Kalau tak nak berniaga, ada tanah kampung, kalau rajin boleh bercucuk tanam. Bila dah berhasil boleh jual dan dapat duit.  Ada kebun getah pusaka, boleh menoreh..tak banyak sikit dapat juga hasilnya.

Tapi kat Singapore ni lain. Sumber yang ada tak semewah apa yang ada di tanahair kita, Malaysia. Puan Hamidah Hamid warga Singapura. Berumahtangga dan dulu, suaminya bekerja sebagai penggali kubur di mana dia bertanggungjawab untuk menggali kubur lama dan gantikan dengan tempat baru. Penggali kubur ye….bukan eksekutif kat mana-mana pejabat korporat!

Pasangan ini, selalu hadir ke Program Richworks.  Kami selalu tertanya-tanya, kenapa si suami selalu menemani isterinya hadir ke Program, walaupun suaminya tak join sama terutamanya program lanjutan.

Ini mungkin sebabnya.  Sebab yang mungkin orang lain tak sanggup nak hadapi, sebab yang mungkin boleh buatkan orang lain jadi gila dan hidup tertekan. Sebab yang bukan calang-calang orang yang boleh terimanya. Suaminya sangat menghargai pengorbanan yang dilakukan isterinya dan segala kesusahan yang dia pernah tanggung…

Cerita Puan Hamidah kepada kami, dia dulu pernah bekerja sebagai sorang tutor demi nak membantu suaminya yang bekerja sebagai seorang penggali kubur dengan gaji hanya SGD2,000 sebulan. Hidup bahagia mereka dengan 8 anak tiba-tiba diuji apabila anak kelima mereka disahkan menghidap penyakit ‘liver failure’ atau kegagalan fungsi hati.

Akibatnya, mereka terpaksa ulang alik ke hospital untuk mendapat rawatan dan suaminya terpaksa berhenti kerja untuk membawa anak mendapatkan rawatan sementara Puan Hamidah menguruskan anak-anak lain di rumah. Dengan pendapatan dari perkhidmatan tutor yang dibuat, memang tak cukup untuk menampung keluarga yang besar dan anak yang sakit.

Hidup mereka sekeluarga mula menerima hinaan dari orang ramai sehingga orang yang dikatakan ahli agama mengeluarkan kata-kata yang pedih untuk mereka. Kata mereka “Biasanya, orang yang hidup dengan bantuan orang lain ni, anak-anaknya akan jadi nakal!”

Tersentap hati ibu mendengarnya! Lebih pedih dari mendengar berita bahawa anaknya tak dapat diselamatkan.  Tak lama kemudian, anak kesayangan yang dah lama menderita sakit,  meninggal dunia…

Dari situ, Puan Hamidah dan suami mula berusaha mengubah nasib hidup dan ubah ekonomi keluarga.  Dan ketika hidupnya dah tenang, dia mula terjumpa laman Facebook Azizan Osman.

Bermula dari situ, Puan Hamidah terpikat dengan kisah kejayaan Puan Nur Aini Zolkepeli, #AnakDidikDrAzizan yang merupakan pengasas produk Nurraysa Beauty.  Dan disebabkan tiada modal, dia bermula sebagai dropship Nurraysa Beauty.

Bermula dari seorang yang tak tahu tentang bisnes, bermula dengan menjadi dropship dan bermula dengan hadir ke Program IMKK tahun 2015 dan terus hadir ke program marketing, Puan Hamidah kini meningkat naik sebagai top Stokist Nurraysa Beauty – Singapura.

Kalau dulu, sales sebagai dropship hanya SGD500 sebulan kini dah meningkat menjadi SGD20,000 sebulan dengan 80 ejen dan dropship seluruh Singapura dan tak perlu ada produk sendiri.

Bermula dari seorang yang tak tahu tentang bisnes, bermula dengan menjadi dropship dan bermula dengan hadir ke Program IMKK tahun 2015 dan terus hadir ke program marketing, Puan Hamidah kini meningkat naik sebagai top Stokist Nurraysa Beauty – Singapura.

Kalau dulu, sales sebagai dropship hanya SGD500 sebulan kini dah meningkat menjadi SGD20,000 sebulan dengan 80 ejen dan dropship seluruh Singapura dan tak perlu ada produk sendiri.

Puan Hamidah kata,  segala kesedihan dan penderitaan yang dia alami sekarang sudah terbayar. Kalau dulu, nak makan pun tak mampu, kini beliau mampu hantar 2 anaknya ke Universiti di Malaysia .  Kini hidup mereka suami isteri dah tidak ada lagi hutang tertunggak dan dah boleh buat simpanan.

Hidup manusia memang tak boleh dari cabaran dan masalah yang kita tak sangka. Kita tak boleh lari dari cercaan dan hinaan manusia. Nak tak nak kena hadapinya juga.  Dengan ilmu, amal, usaha, doa dan mentor InsyaAllah anda akan nampak jalan penyelesaian.

Di sebalik niqab Puan Hamidah tersimpan penderitaan yang tak terungkapkan. Tapi, dengan ilmu dai cepat bangkit dan bina satu per satu kejayaan.

Lagi mengenai artikel: Blog, Tip Motivasi dan Inspirasi
 

Ruangan Komen

Hak Cipta Terpelihara 2017 © Richworks International Sdn. Bhd.
Open Chat
1
Close chat
Hello! Thanks for visiting us. Please press Start button to chat with our support :)

Start